Sunday, February 21, 2010

Part 1: 2 Minggu Di Forensik

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah harini berpeluang menulis di blog. Asyik tertangguh saja hajat saya ingin berkongsi mengenai pengalaman di forensik. Macam2 pengalaman sudah saya lalui selama berada di forensik.

Setakat ini, iaitu semasa saya menulis entri ini sudah 17 jenazah yang saya dan teman tim forensik lain kendalikan. Kami sudah ke kuburan iaitu tempat penggalian, menggali jenazah yang sudah 7 hari dikebumikan digali semula untuk di autopsi. Subhanallah saat saya melihat jenazah yang dikeluarkan kembali dari liang lahat, hati berkali2 istighfar mengingat bagaimana diri nanti? Husnul Khatimah kah pengakhiran kita nanti?

Ini pengalaman pertama saya melihat jenazah yang sudah dikebumikan, digali kembali.

Cepat kan? Sudah 2 minggu saya di forensik. Pejam celik- pejam celik, sudah sampai ke hari ahad kembali. Setakat ini sudah 17 jenazah, 4 jenazah wanita, 1 jenazah bayi dan selebihnya adalah lelaki.

Pada hari pertama saya di forensik, tim forensik yang dari Universiti Ukrida, Yarsi dan Universitas Maranatha yang melakukan kerja2 autopsi, kami yang baru masuk dari UNPAD hanya menjadi observer.

Hari Pertama

Waktu datang seawal jam 7 am, sebelum masuk ke ruang diskusi, saya sempat melihat ke ruang jenazah ditempatkan. Kelihatan sekujur mayat. Sudah ada jenazah yang menunggu!

Selesai kuliah dari Dr Norman, kami diberitahu ada 2 jenazah yang perlu diautopsi. Semasa masuk ke kamar jenazah untuk mengautopsi, saya lihat di meja autopsi hanya ada sekujur mayat yang dibungkus dengan kain kafan dan diluarnya ada dibungkus plastik lutsinar. Saya mencari2 mana jenazah satu lagi? Saya lihat di atas satu meja autopsi yang lain ada satu plastik sampah hitam yang diikat rapi. Jenazah yang satu lagi berada di dalam plastik hitam tersebut! Hati sudah berdebar2! Sudah kedengaran teman2 mengatakan itu adalah jenazah bayi. Ikutkan hati tak sanggup saya nak lihat jenazah bayi tersebut. Pasti menjadi mangsa pembuangan oleh ibu bapanya! Tak suka!

Kami dari tim forensik dari UNPAD diberi peluang menjadi observer kepada kedua2 jenazah. Jenazah yang satu lagi adalah jenazah seorang dewasa wanita, yang mati lemas atau mungkin mati dahulu sebelum dibuang ke air? baunya hanya Tuhan saja yang tahu. Sebab pembusukan mayat paling kedua tercepat di dalam air setelah di udara terbuka. Wajah jenazah itu sudah tidak dapat dikenali, sudah hampir mencair daging2 jenazah tersebut. Hanya tinggal tulang2 itupun ada yang sudah patah. Saya lebih memerhatikan jenazah bayi di meja sebelah yang masih utuh.

Jenazah bayi itu juga adalah korban yang ditemui dalam air. Bayi tersebut lahir hidup! Ini dapat diperiksa dari tes apung paru yang terdapat gelembung2 udara. Jadi sempat hidup bayi ini setelah dilahirkan. Masih ada tali pusat. Lengkap anggota badan bayi tersebut. tapi sudah mengalami pembusukan dan sudah ada ulat2 lalat. Jadi mungkin sudah 2-3 hari. Sungguh sedih saya lihat jenazah bayi tersebut. Sayu pun ada. Kuatkan semangat, niatkan semuanya kerana Allah swt dan manfaatkan sebagai peluang untuk kita belajar.

Alhamdulillah masih kuat saya untuk melihat jenazah2 tersebut. saya sentiasa mendoakan supaya Allah tempatkan mereka dikalangan para Solihin dan mari sama2 kita hadiahkan Al-Fatihah kepada arwah2.


Innalillahiwainnailaihirojiun...


Nota:

1)Banyak pengajaran yang saya dapatkan selama 2 minggu sentiasa diingatkan dengan kematian.

2)Pengajaran- Jangan terlalu sombong berada di atas bumi Allah swt ini, jangan suka melakukan maksiat dengan anggota2 badan pinjaman dari-Nya ini. Jangan terlalu mengatakan 'ini hak saya', kerana semuanya adalah bukan milik kita. Kita sebagai manusia hanyalah hamba-Nya, yang dihadirkan di atas bumi ini untuk:

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka beribadat kepadaKu.

(Surah Azzariyat : 56)

“Sesungguhnya kepada Rabb (Allah) kesudahan (segala perkara); Dan bahawa sesungguhnya. Dialah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa, dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis; Dan sesungguhnya, Dialah yang mematikan dan menghidupkan”

(Surah An-Najm : 42-44)


3)Ingin lebih menjaga diri, menjaga aurat dan berusaha menjadi solehah.

4)Hanya tiga, tapi itulah selamanya : klik blog sinar islami (^_^). mantap pengisian ini!

5)Entri seterusnya akan saya kongsikan pengalaman pada minggu kedua menjadi operator atau OP (yang mengendalikan jenazah untuk pemeriksaan). Kisah oncall pada jam 4.30am dan kisah doktor2 yang beriman di forensik!


Setiap sesuatu yang berlaku itu berharga!


3 comments:

sinar_islami said...

Insaf bila sha baca...
Moga hati kita ini terus hidup dan tidak imun bila kematian bertamu..
Maklumlah tak lama lagi, hari-hari perkara ini kita hadapi...

ps: forensik sha dah pun berlalu, tapi tiada peluang yang sama macam akak..teringin pla..

Iman Aisyah said...

sinar:
Alhamdulillah diberi peluang olehnya utk melalui pengalaman yang begitu berharga ini dan diberi peluang pula oleh-Nya utk share dgn kawan2..
sama2 kita ambil ibrah dan pengajaran:)

moga hati kita terus hidup dan tak imun:)

p/s:pengalaman sha lain pula di sana, mesti lain dgn akak..jadi boleh share dgn akak kat sini:)

Kelbros said...

Untungnya..dpt pengalaman yang jarang orang lalui