Wednesday, January 26, 2011

Cerita Di Bedah : Dokter Baik Hati

Assalamualaikum wbt

Hari ini dimulai dengan hati yang gembira, bagi sayalah. Saya mudah rasa senang hati dengan perkara-perkara yang kecil tidak perlu tunggu dapat 'durian runtuh' baru 'hati gumbira'. Durian runtuh macam menyakitkan saja? Abaikan perumpamaan yang tak berapa kena di atas :)

Semalam rancang nak sampai di wad sebelum jam 6 am lagi untuk baca-baca medical record pesakit. Tetapi tersampai jam 6.30 am. Hari ini saja ok terlambat. Cepat-cepat ke katil ibu yang saya kena tukar gauze luka dia. Dalam hati sudah terbayang ibu tersebut pasti kurang suka saya datang sebab dia pasti sakit masa saya bersihkan luka dia. Tapi saya cuba nak gembirakan ibu tersebut hari ini. Saya senyum sangat manis dari jauh dan ibu tersebut juga senyum dan terlihat dia gembira saya datang. Hehe. Saya bertanya kepada dia kalau-kalau ada residen yang sudah datang lebih dahulu dari saya. Ibu tersebut kata belum datang. Yeay! Saya datang duluan.

Sambil-sambil bersihkan luka ibu tersebut terlihat di papan yang tulis nama ibu tersebut ada umur yang tertera di sana. 53 tahun. Dalam hati terdetik lebih kurang umurnya dengan ma saya. Mulalah terbayang-bayang wajah ma di rumah. Teringat-ingat tentang cerita ma tentang emak (mok). Huuu -___- . Sentimental pulak pagi ni. Berbual-bual dengan ibu tersebut sambil membersihkan luka dan sambil lihat jam di tangan. Sedikit lagi nak jam 7 am. Kena pergi morning report. Baru pesakit pertama. Ada 2 orang lagi. Di antara 3 orang ibu yang saya kena bersihkan luka, ibu yang berumur 53 tahun inilah luka dia paling ringan jika nak dibandingkan dengan 2 orang lagi. Sebab itu saya mulakan dengan ibu tersebut dahulu.

Sedang membersihkan luka sudah hampir selesai, datanglah residen yang incharge

"Eh adik kenapa kamu yang GV?" kata residen tersebut dengan tiba-tiba.

"Eh nggak usah ya dok?" kata saya dengan nada agak terkejut.

"Bukan saya jadi bersalah kok dengan kamu, saya datangnya telat, yuk biar saya aja yang buat" balas residen tersebut.

"Oh, nggak apa-apa dok, udah mau selesai" kata saya lagi.

"Udah-udah kasi ke saya. Biar saya selesaikan. Pergi sana ada morning report yang harus kamu hadiri" kata residen tersebut sambil bersiap-siap pakai gloves.

"Oklah. Saya selesaikan yang di sini dulu. Tinggal di belakang aja ya dok yang belum." kata saya sambil bersiap-siap untuk menyelesaikan tugas.

Kalaulah semua dokter residen baik hati macam dokter tersebut :) Alangkah bahagia hidup di rumah sakit ini! 

Selesai morning report bedah seperti biasa sambil-sambil berdiri tunggu ahli kelompok di tepi jalan sambil bincang nak ke mana selepas ini. Tiba-tiba saya lihat pesakit wanita yang berumur 20 tahun yang menangis semasa saya mencuci luka semalam di bawa dengan kerusi roda bersama suaminya. Saya tanya nak kemana. Katanya dengan wajah gembira disambut dengan suaminya,

"Mau operasi dok".

"Moga cepat sembuh ya." balas saya dengan lega tak perlu lihat dia menangis lagi sebab bersihkan luka dia.

Ada diskusi dengan Dr Ira, spesialis yang incharge kelompok saya sampai jam 12 tengahari lebih. Teringat hari ini hari Pak Cik JPA nak masukkan duit. Terus check selepas solat. Alhamdulillah :)

Along pula call saya. Niat dia nak masukkan duit. Saya pun dengan cepat potong ayat Along. 

"Tok payoh masuk duit sebabnya dah masuk scholar" dengan nada ceria saya kata kepada Along.

"Yeay!" Along pun kata dengan nada ceria juga.

Along selalu bagi duit dekat saya selain ma abah dan pak cik JPA :) Baik hati kan dokter ni. Kalau-kalau nanti Iman dan Ikram baca. Mama kamu memang selalu tolong Angah.

Oklah. Setakat ini dahulu. Esok saya exam bedah! Malam ni nak kena belajar betul-betul. 

** Nota saya: Boleh beli buku "Allah Sang Tabib". Semalam dah tengok buku ni dekat gramedia (kedai buku yang besar). Tapi semalam belum masuk duit, jadi harini dah masuk boleh pergi beli. Nanti saya cerita lagi tentang buku tersebut.

2 comments:

bintang27 said...

alhamdulilah klu dapat dok y macam ni.. periang huhuhu.. anyway gud luck for imtihan n xsabar nk dgr citer pasal buku tu

Iman Aisyah said...

Thanks. InsyaAllah akan saya ceritakan bila selesaikan baca.

Good Luck juga!